Persiapan Ibadah (Bagian I)

  • Post author:
  • Post category:Business

Memahami konsep dan konteks di mana musik ditempatkan, merupakan titik awal yang penting dalam mengarahkan musik. Kebaktian harus ditempatkan dan dipahami dengan benar dan tidak boleh disamakan dengan konser publik. Sementara konser publik berfokus pada pelakunya, kebaktian memiliki Tuhan sebagai fokusnya. Ketika kita menggunakan istilah “pelayanan” pada dasarnya kita melihat pada menawarkan suatu pelayanan dan bukan pelayanan gereja yang khusus seperti yang kita kenal. Kami melihat peran yang dimainkan musik selama kebaktian dalam konteks kebaktian gereja utama.

Sebuah layanan berarti ada orang atau seseorang untuk dilayani. Dalam terang ini, kita harus menghargai bagaimana Tuhan berada di pusat atau inti dari sebuah kebaktian dan bagaimana kita perlu meletakkan blok bangunan pertama kita di atas kebenaran ini. Pelayanan dan pertunjukan musik akan datang dari manusia tetapi penyembahan ditujukan kepada Tuhan. Pengorbanan penyembahan dan pujian kita dalam musik tidak ditujukan kepada kita. Sering kali Anda akan menemukan musisi dan penyanyi tampil untuk diri mereka sendiri atau untuk jemaat. Jangan sampai salah dalam hal ini. Jemaat akan membutuhkan pendekatan musik yang membawabaca surat Yasin  pengorbanan pujian mereka dari segi bahasa, ritme, melodi, gaya dan sebagainya. Itu baik-baik saja tetapi jalan itu harus mengarah kepada Tuhan. Ini untuk kesenangan-Nya dan kita. Anda mungkin terkejut sama seperti saya menemukan beberapa anggota jemaat meminta atau meminta para musisi untuk memainkan lagu populer agar mereka menari satu sama lain dan untuk satu sama lain. Kami memproduksi musik sebagai sarana penyembahan kami kepada Tuhan tetapi penyembahan itu adalah milik-Nya. Hal ini sangat perlu kita perhatikan karena dapat membuat atau menghancurkan suatu kebaktian.

Pelayanan musik beroperasi baik secara vertikal maupun horizontal. Ada tempat untuk melayani Tuhan yang merupakan pelayanan vertikal dan ada tempat untuk melayani manusia yang merupakan pelayanan horizontal. Kualitas pelayanan horizontal seorang menteri musik akan sangat bergantung pada pelayanan vertikalnya. Jika seorang pendeta musik tahu bagaimana melayani Tuhan, dia akan menerima pengurapan untuk melayani manusia.

Artikel ini bertujuan untuk melihat pelayanan vertikal kita dimana tim pelayanan musik memimpin dalam upaya menggunakan musik sebagai kekuatan pengikat untuk ibadah jemaat. Berikut adalah beberapa hal penting yang harus kita renungkan dan pertimbangkan sebelum masuk ke detail penelitian kita.

1. Lagu atau musik memimpin tidak sama dengan memimpin ibadah. Fokus memimpin lagu adalah mendapatkan musik dengan benar sedangkan fokus memimpin penyembahan adalah mendapatkan semangat yang benar. Seorang menteri musik harus belajar bagaimana mengembangkan keseimbangan antara keduanya dan menciptakan harmoni kerja di antara mereka.

2. Musik waktu ibadah bukanlah tempat untuk memutar lagu yang paling populer dan paling dicintai. Tuhan dan preferensi-Nya harus selalu tetap tertinggi. Dia mungkin tidak selalu menikmati lagu yang Anda nikmati, cara Anda menikmati bermain atau menanggapinya.

3. Tidak diketahui oleh banyak orang gereja dan pendeta musik, sesi musik penyembahan jemaat sejauh ini merupakan aspek kebaktian yang membutuhkan perhatian dan persiapan terbesar daripada lagu khusus yang dilakukan oleh paduan suara.